Back to Top
Artikel Terbaru
Home » » Rebo Wekasan ( Rabu Pungkasan )

Rebo Wekasan ( Rabu Pungkasan )

Hai kawan ONshare™ kali ini saya ingin berbagi artikel yang saya beri judul Rebo Wekasan ( Rabu Pungkasan ). Kawan-kawan pasti ada yang bertanya-tanya apa maksud dari judul diatas, Begini kawan, rebo wekasan (rabu pungkasan) adalah suatu tradisi yang dilakukan oleh warga masyarakat Desa Suci Kecamatan Manyar Kabupaten Gresik sebagai wujud rasa syukur kepada Allah SWT, karena telah melimpahkan rahmat-Nya. Apa itu?
Dahulu kala didesa tersebut telah ditemukan sumber mata air baru yang sangat membuat orang-orang merasa senang dan mereka memutuskan berbondong-bondong pindah ketempat dimana sumber mata air tersebut berada, dan disitu juga mereka mendirikan masjid sebagai tempat beribadah hingga akhir hayat mereka. Lantaran tempat yang mereka tempati belum ada namanya sedangkan penduduknya sudah sangat banyak sekali, akhirnya lama-kelamaan tempat tersebut dinamai desa Sumber hingga sekarang.
Menurut penanggalan jawa sumber mata air diketemukan untuk pertama kali dan juga telah diselesaikannya masjid yang mereka dirikan ditempat tersebut, adalah tepat pada hari Rabu Pungkasan (Rebo Wekasan) di bulan Sapar. karena hal tersebut akhirnya para penduduk ditempat tersebut perlu mengadakan Tasyakuran.
Pada hari Rabu tengah malam, pungkasan atau akhir bulan sapar itulah dilakukan tasyakuran dengan cara mensucikan diri dengan berwudlu dikolam-kolam yang telah disediakan sebelumnya dan setelah itu mereka mendengarkan wejangan/nasihat dari Sunan Giri.
Kala itu Sunan Giri berkata :
" Sumber air Zamzam di Masjidil Haram Mekah, diketemukan pada hari Rabu Pungkasan ( Rebo Wekasan), jadi khasiat sumber air disini juga sama dengan air Zamzam "
Kemudian Sunan Giri kembali berkata :
" Barang siapa mensucikan dirinya di sumber air ini pada pada tengah malam Rabu Pungkasan (Rebo Wekasan) di bulan Sapar, dan dengan khusuk mengajukan permohonan kepada Allah SWT, maka dengan kehendak Allah SWT, permohonan tersebut akan dikabulkan "
Selanjutnya Sunan Giri berpesan agar tiap tahunnya di bulan Sapar pada tengah malam Rabu Pungkasan ( Rebo Wekasan) diadakan tasyakuran, para rakyat pun tunduk dan patuh dengan wejangan/nasihat tersebut. Sejak saat itu acara tersebut selalu dilakukan setiap tahunnya hingga sekarang. Tapi kalau diamati pelaksanaan Rabu Pungkasan (Rebo Wekasan) yang dahulu dan sekarang itu berbeda, sekarang acara tersebut lebih mirip dengan perayaan Idul Fitri atau Idul Adha, acara silaturahmi antar warga, makan-makan ketupat atau lontong dan acara seperti pasar malam, segala macam makanan tradisional dan apaun itu dijual disitu.
Tapi intinya para warga masih menjaga dan melestarikan apa yang disampaikan oleh Sunan Giri tersebut.
Mungkin itu saja kawan yang dapat saya bagi, semoga bermanfaat dan jika berkenan tinggalkan komentar demi kemajuan blog ini, terima kasih.

Dapatkan Update Artikel Terbaru

Follow Us

Di Posting Oleh : Mas Onqi

Hai Kawan ONshare™, perkenalkan saya Onqi dari Gresik Jawa Timur. Kegiatan saya sehari-hari adalah bekerja dan juga kuliah, untuk kegiatan blogging ini adalah kegiatan untuk mengisi waktu luang saja. dan terima kasih kawan ONshare™ sudi mengunjungi blog saya ini.
Artikel Dilindungi Oleh : DMCA.com

39 comments:

  1. nyimak aja, ditunggu postingan selanjutnya

    ReplyDelete
  2. Saya mah baru ngerti sekarang Rebo Wekasan, Rame juga ya mas seperti acara Mauludan, pernah dengar juga kalau mandi malam tujuh sumur bagus, setelah mandi banyak dzikir dan shalat malam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ramai sekali Rebo Wekasan itu :D

      Delete
  3. Artikelnya menarik sob... terus terang saya kurang faham dengan rebo wekasan. tapi dengan adanya artikel ini jadi sedikit tercerahkan. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, syukur dech mas, paham walaupun cuma sedikit

      Delete
  4. meski begitu banyak dan berbagai cara mengucapkan syukur , namun mengucapkan rasa syukur kepada Tuhan memang harus dilakukan mas .

    ReplyDelete
  5. oh begitu toh sejarahnya gan, baru tau saya rebo wekasan..
    Nice Share :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, sekarang sudah tahu kan :D

      Delete
  6. oo jadi itu seperti air suci ya gan,, tapi sebernarnya saya baru pertama denger nih...
    makasih infonya...

    ReplyDelete
  7. saya malah kurang mengerti dengan yang beginian soalnya bukan orang jawa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, gitu ya sob
      dibuat pengetahuan aja sob kalau gitu

      Delete
    2. Saya org Jawa... tp juga gak ngerti ^_^

      Delete
    3. Mungkin tempat tinggalnya jauh ya pak dari kota gresik jadi gak tahu
      walaupun orang jawa

      Delete
  8. Membaca ini membuat saya makin tidak sabar untuk mewujudkan mimpi untuk ziarah ke 9 makam wali, menapak tilasi jejak perjalanan syiar mereka...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga cepat terealisasikan mbak mimpinya untuk ziarah ke 9 makam wali.

      Delete
  9. tradisi budaya leluhur yg unik ya.....sebagai warisan dari Sunan Giri..luarbiasa..keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pak, memang sangat unik dan patut untuk dilestarikan
      salam kembali

      Delete
  10. jangan sampai hilang tu tradisi, harus dilestarikan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali itu gan
      perlu dilestarikan dan dijaga

      Delete
  11. Saya baru dengar "Rebo Wekasan" ini Sob. Indonesia memang kaya ya.....

    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pak memang benar
      kaya akan budaya

      Delete
  12. ijin nyimak gan ditunggu posting selanjutnya

    ReplyDelete
  13. wah ternyata banyak tradisi disetiap daerah itu yamas,thx sharingnya

    ReplyDelete
  14. wajib dilestarikan tuh gan :)

    ReplyDelete
  15. biasanya ada yang solat sunah rabu wekasan dipagi hari yia bos, jadi bener2 mirip sama hari raya idhul fitri dan idhul adha, bedanya ga ada khotbahnya, hehehe...

    ReplyDelete
  16. sudah menjadi tradisi juga yaa rabu pungkasan ini, suatu kegiatan yang sangat postif buat masyarakat setempat, thanks mas informasinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sob, tiap tahunnya pasti dilakukan

      Delete
  17. pernah dengar juga istilah rebo wekasan, tapi belum paham saya mas hehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ohw gitu ya mbak
      cepetan ndang paham mbak
      hehe

      Delete
  18. biasanya orang jawa yang paham sama rebo wekasan mas, katanya sih ada sesuatu getu ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya orang jawa tapi untuk ada sesuatunya juga kurang paham mbak
      hehe

      Delete